Welcome to our home, shiniz


Pertama dalam sejarah, akhirnya aku memelihara kucing. Sebenarnya sih yg piara anak keduaku, Danesh, tp karena makanannya yg beli eike boleeeh dong ngaku-ngaku. Hehehe. Jadi dr kecil itu sebenarnya plg geli dg binatang berbulu. Kucing lewat aja, daku udah jejeritan takut. Dan ini jg jd nurun ke anak pertama, kaka Indira. Beda sama Danesh yg tiap nemu kucing selalu pengen dielus. Naah awalnya itu adalah saat kita pindah ke pekan baru, di sekitaran komplek banyak banget binatang liar, ada kucing, ada anjing, bahkan kerbau dan kambing juga suka lewat (maklum tinggal di hutan).  Mereka ini sering banget ngacak-ngacak sampah di rumah. Yang ujung2nya jadi PR buat aku jg ngeberesinnya. Akhirnya biar ngga ribet, sisa2 makanan di kumpulin di satu wadah biar kalau pada mau makan nggak berantakan kemana-mana. Ntah kenapa tadinya berharap yg bakal makan dan nyantol itu adalah anjing, mungkin karena dari lubuk hati terdalam aku itu termasuk dog's person kali ya. Plus lagi biar berasa lebih aman aja kalau ada anjing di rumah. Tapi yaaa gitu, kalau kata anak jaman sekarang anjingnya PHP, datang dan pergi sesuka hati. Akhirnya yang paling sering muncul malah kucing berbelang 3 ini. Ini kucing rada elite, nggak mau makan makanan sisa, maunya makanan baru atau buburnya shanaz. Karena berhubung tiap dia makan, shanaz makannya jd banyak, Yasud lah akhirnya doi slalu kebagian bubur shanaz juga. Karena itu lah dia kita kasi nama, SHINIZ. Hihihihi, rada maksa ya?

Sekarang shiniz udah naik kasta lagi, makanannya udah makanan kemasan khusus kucing yang warna ungu ituuu lhoo. Semenjak dikasi itu dia jadi tau jadwal makan, tiap pagi- sore pasti ngeong2 minta makan. Kadang udah ngeong ke ayah, ga lama ngeong lagi ke bunda (ini persis kelakuan kyk aku wktu sma biar dapat uang jajan dobel. Namanya usaha, kaliiii bs dpt 2x. Hehehehehe). Oiaa, shiniz ini sekarang lagi hamil. Danesh yg paling antusias pengen cepet-cepet shiniz lahiran. Yaaah mudah2an ayah dilancarkan rejekinya terus biar bisa ngasi makan shiniz dan anak2nya nanti. Soooooo welcome home shiniz. Akur-akur sama para kaka yaaaa.

P.s. Berdasarkan dr bbrp artikel tentang kucing, katanya kalau kucing sudah berani tidur posisi terlentang memamerkan perut seperti foto dibawah tandanya dia udah merasa nyaman & aman. Alhamdulillah shiniz udah nyaman di rumah kita. Bunda nya jg udah makin nggak takut shiniz berkeliaran di dalam rumah. Tak kenal maka tak sayang itu benar lah ada nya.

Share:

No comments:

Post a Comment