Snorkeling di sabang

Sebenarnya ini bukan kunjungan pertama saya sabang. Sebagai orang yang lahir & besar di aceh, tentunya rugi besar kalau ga pernah ke sabang. Begitu pun pak suami yang pernah tinggal di Aceh selama 4th, pasti lah pernah ke sabang sebelum ini. Tapi sebagai keluarga, ini pertama kalinya kamike  sabang bersama. Waktu itu itinerary kita cuma satu, yaitu SNORKELING.

Kami berangkat dari pelabuhan ulelhee, banda Aceh jam 10 pagi dengan kapal cepat. Harga tiketnya per orang 60ribu. Jarak tempuh dari pelabuhan ulelhee ke pelabuhan balohan, sabang sekitar 45 menit. Kalau sekarang, selain kapal ada alternatif lain ke sabang, yaitu dengan pesawat via medan. Mungkin bisa jadi pilihan buat yang nggak suka naik kapal.

Sampai di pelabuhan balohan, kami naik 'taxi' ke hotel. Sebenarnya bukan beneran taxi tapi lebih kayak mobil pribadi yang mangkal di pelabuhan buat bawa penumpang kapal ke kota atau ke hotel. Istilah orang sini nya adalah carter mobil atau sewa mobil. Tapi jangan pikir mobil itu hanya untuk kami saja. Ada penumpang lain jg yg jalurnya searah. Ongkos untuk satu orang Rp 50rbu. Anak-anak gratis. Kalau butuh sewa mobil atau motor boleh tanyain juga sama supirnya, biasanya mereka menyediakan jg kalau mau khusus jalan-jalan. Per hari sewa mobil 700ribu, itu udah 'bersih' semua (supir & bbm include). 

Kami menginap di daerah sumur tiga, tepatnya di the points sabang resort. Tadinya mau di casanemo cottage, karena kebetulan yang punya adalah sahabat masa kuliah dulu, sayang untuk family roomnya habis, jadi lah menginap di sebelahnya. Beruntungnya kita dibolehin main di pantainya casanemo sambil temu kangen jg sama tante eksotis, tante balqis. Anak-anak juga bisa main pasir & berenang di pantai sepuasnya. 

Tidak berasa tau-tau sudah sore aja, lalu kami pun pamit kembali ke hotel untuk bersih-bersih. Malamnya kami sudah janjian dijemput sama supir mobil yang kami sewa akan makan malam sate gurita di pusat kota. Tapi anak-anak malah ketiduran dan akhirnya seperti biasa, pak suami yang beli makan malam buat dibungkus. Ada 2 pilihan untuk bumbu sate gurita, bumbu padang & kacang. Rasanya kalau kataku sih mirip cumi, teksturnya agak alot tapi lumayan laah.

Besoknya pagi2 kita bangun dan sarapan di hotel sebelum dijemput dg bang midun (masih dg orang yang sama yang mengantar kami kemarin dari pelabuhan) ke nol kilometer dan rencananya juga mau menyebrang ke pulau rubiah. 

Untuk ke pulau rubiah, kami harus menyewa perahu lagi. Ada 2 jenis perahu, yang satu agak gede dengan kaca bening di lantainya, jadi saat menyebrang bisa melihat langsung ikan warna warni di dasar laut. Perahu tersebut berkapasitas untuk 10 orang. Kalau pun  yang naik kurang dari itu harga yang dipatok tetap sama. Waktu itu dipatok sekitar 250rbu. Perahu yang lainnya jenis perahu nelayan biasa, per orang hanya Rp 50ribu. Karena saya mak irit akhirnya memilih pilihan ke 2 saja. Oia, sebelumnya jangan lupa sewa peralatan snorkeling yaa. Harga per set nya 40rbu. 

Sebenarnya bisa aja sih perahunya menurunkan kami langsung ke titik yg paling keren, tapi karena bawa anak2, jadi perahu kami menuju ke tepian dulu untuk menurunkan anak-anak. Mereka kemudian main di pinggir pantai, sementara itu ayah bundanya snorkeling.

Masya Allah pemandangan di bawah airnya baguuuuus banget nget nget. Semakin berenang jauh ke depan semakin bagus. Awalnya saya panik karena tidak bisa berenang (padahal sudah pakai swim vest lho) tapi lama-lama jadi menikmati. Kalau tidak ingat, anak di pinggir pantai mungkin sudah tidak mau balik lagi kali ya. Keasikan mengapung di tengah laut. Hehehehe.

Sayang kami tidak bisa berlama-lama menikmati indahnya bawah laut karena j sudah harus kembali menyebrang ke Banda Aceh. Karena waktu itu jadwal kapalnya pukul 2 siang, jadi kami menawar untuk sewa mobilnya setengah hari aja. lumayan jadi 350ribu udah plus diantar ke pelabuhan lagi. Good deal.
Santai sore di bar casanemo
J

Anak-anak seharian main di pantai

Indira main pasir sepuasnya

Foto keluarga di tugu 0 km

Daaaaa... aybun snorkeling dulu yaaaa

Indinesh nungguin aybunnya snorkeling di pinggir pantai
Share:

2 comments:

  1. Waaahh, jadi pingin juga nih ke Sabang, mumpung masih di Aceh, hehe. Oiya kapal dari dan ke sabang adanya jam berapa aja ya? Tiap hari beroperasi kah?

    ReplyDelete
  2. Hi mba dina.. Tiap ari beroperasi kok tp jam2 nya sy lupa deh kapan aja. Kalau ga slh kapal pertama itu dr bna itu jam 9, terakhir jam 4 sore. Begitu pun sebaliknya tgl tmbh 1 jam aja. Kalo mau nanya2 silahkan wa sy di 085260081195, nanti sy bantu semampunya :)

    ReplyDelete