Summary - family trips to bandung

Bandung adalah kota yang selalu bikin kangen.  Sebelum pindah ke pekanbaru, bandung jadi pilihan liburan favorite kita. Jarak jakarta - bandung yang cuma 2 jam tentu jadi salah satu alasan kenapa bandung termasuk favorite destini kita.

Quick getaway lah kalau kata orang gahul sekarang. Udah gak keitung berapa kali kita kesana. Dari jaman belum punya mobil, naik bis atau ngetravel, trus disana ngangkot kesana kemari, dari jaman masih penganten baru, duaan doang, lalu anak satu, anak dua, sampai terakhir muncul anak ketiga pun masih sempat kita ngebandung. Kalau dulu tujuan ngebandung selain kuliner pasti lah hunting factory outlet. Tapi sekarang iti nya gak jauh-jauh ke seputaran tempat rekreasi keluarga. Apalagi makin kesini makin banyak tempat- tempat keren di bandung.

Back to nature? Disini lah juaranya. Dan nggak usah khawatir buat  yang di luar pulau jawa  ( kayak kita sekarang), bandung juga sudah termasuk yang gampang dijangkau. Udah banyak banget rute pesawat ke BDO dan bahkan beberapa tiketnya justru lebih murah ke bandung daripada jakarta. Berikut ini rangkuman family trips ke bandung. Mungkin waktu nya agak sedikit acak, berdasarkan ingatan dari kapasitas otak saya yang ala kadarnya aja yah ini. 

1. Kebun strawbery
Ini adalah kegiatan yang sempat hits di masanya. Di sepanjang lembang banyak banget restoran berkonsep kebun stroberi ini. Jadi selain disana makan, kita juga bisa petik strawbery yang nantinya ditimbang lalu bayar di kasir. Pernah tulis tentang trip ini Disini. Sekarang sih kegiatan ini udah nggak gitu populer lagi. Kalah dengan tempat2 populer lainnya


2. Saung udjo
Kita selalu jatuh cinta sama tempat ini. Kedua kali kesini, selalu saja terkagum-kagum. Dimulai dari mc yang menghibur banget dan juga acaranya dibalut semenarik mungkin. Nggak bakal bikin ngantuk lah. Nuansa sunda nya berasa kental sekali. Takjub melihat penampilan adik adik kecil yang pinter banget main angklung dan pasti juga bisa seru2an main angklung bareng.  Pokoknya kalau ingin mengajarkan anak-anak cinta musik tradisional, khususnya sunda maka wajib masukan ini ke dalam itinerari. Dijamin puas deh. Setelah pertunjukan, kita juga bisa menuju ke gift shop buat beli oleh-oleh. Atau kalau lapar, dibelakang tempat pertunjukan ada cafe yang menyediakan berbagai macam makanan. Menu nya standar sih, rasanya juga biasa aja. Jadi ya kalau ga lapar-lapar banget, ada baiknya nyari makan di luar aja.
indira lagi serius nonton pertunjukan angklung

bermain angklung bersama


3. Dusun bambu
Ini liburan ke bandung kita terakhir sebelum pindah pekanbaru. Formasi nya udah 5 orang waktu itu. Shanaz sekitar 3-4bulanan lah. Dusun bambu terletak di daerah lembang utara, tepatnya di jl kolonel masturi KM 11, cisarua. Lahan yang luas banget ini termasuk lokasi rekreasi keluarga yang cukup lengkap. Ada glamping (glamour camping) juga. Tapi waktu itu krn shanaz msh piyik banget kita ngga nginep sih, cuma datang pagi & pulang sore. 
Sebenarnya yang bikin kita tertarik sama dusun bambu ini adalah karena ada balon udaranya. Yaah belum mampu naik yg di turki, coba disini aja lah dulu ya. Sayangnya ternyata wahana itu udah tutup. Lupa waktu itu penjelasannya kenapa. Sedikit mengecewakan sih tapi yaaa keseluruhan, pengalaman kita disini cukup menyenangkan kok. 
Karena jaraknya yang cukup jauh, dari parkir ke titik tengahnya harus naik semacam shuttle dulu dan nanti pas pulangnya kita nunggu di titik yang sama. Di sana kita naik sampan, gelembung air dan playgroundnya juga keren. 
Untuk tempat makannya, ada spot  yang mirip sarang burung gitu namanya lutung kasarung, lucu banget, tapi harga sewa tempatnya cukup mahal. 150ribu per jam. Akhirnya kita memilih di foudcourt biasa, lbh deket dengan playground juga, jadi bisa sambil ngawasi anak-anak main. Pilihan makanannya cukup banyak. Ada sate, baso, timbel. Cemilannya pun beragam, dari crepes sampai jagung bakar pun ada. Untuk harga, dibanding di luar sih sedikit mahal, tapi yaaa namanya juga tempat rekreasi, pasti ngga dimama-mana ya gitu. Oia, untuk beli makanan sebelumnya kita harus menukar uang dengan mata uang dusun bambu di kasir. Sebaiknya jangan menukar terlalu banyak, karena jika lebih tidak bisa diuangkan kembali.
salah satu view di dusun bambu

indinesh alias indira & danesh


naik perahu sama ayah


sekeluarga bergmbira naik perahu

indinesh main di playground sambil nunggu makanan datang


foto di depan resto lutung kasarung yang mirip dengan sarang burung


4. Pasar Gazebo
Ini adalah tempat yang wajib kita datangi kalau di bandung. Semacam pasar tumpah gitu deh. Segala macam dijual. Aneka rupa sarapan pun ada disini. Letaknya di belakang gedung sate. Beberapa kali kita pernah nginap di wisma asri (belakang gedung telkom) dan kalau kesini tinggal jalan aja deh. Pasar ini cuma ada tiap minggu doang, dari habis subuh sampai siang, yaaah sekitar jam 12- 1an lah. Tapi ntah kenapa terakhir2 kita kemari udah ngga semenarik dulu lagi. Ntah kita yang udah bosen atau memang si pasar gazebo ini yang mulai ngga rame lagi.

5. Blossom family outlet
Ini FO langganan kita dari dulu. Banyak baju lucu2 dan harganya juga cukup murah. Posisinya ada di dago atas. Rasanya kurang lengkap kalau ke bandung ngga belanja baju ya. Dari baju orang dewasa sampai bayi pun semua ada disini. Tips buat para suami, boleh digandeng istrinya yaaa biar ga kalap. Siap-siap tongpes keluar dari sini. Hihihihi
indira & danesh aka indinesh berpose d FO

6. Naik kuda
ini juga kegiatan yang cukup wajib kalau kita ke bandung dan kebetulan kalau di bandung sangat mudah mencari tempat-tempat para kuda mangkal. hampir di setiap taman di kota bandung pasti ada. 
Yang terakhir kita naik di taman lalu lintas, waktu itu niatnya mau naik bandros tapi nggak jadi (akan dicerita di poin berikutnya). Kalau mau lebih 'serius' lagi naik kudanya bisa langsung ke de' ranch di lembang. Disana bisa ber wisata kuda sambil menikmati suasana peternakan kuda ala cowboy gitu. Untuk detailnya silahkan tanya sama mbah google aja ya, Soalnya kita belum pernah kesana jadi belum bisa review deh #kodealert
 

7. Bandros (Bandung Tour Bus)
Entah kenapa kita nggak pernah rejeki naik bis tingkat satu ini. 3 kali kemari gagal terus ngebandrosnya. pertama, karena karena antriannya ngulaaar banget, padahal kita datangnya cukup pagi lho jam 8 pagi. Mungkin waktu itu awal-awal bandros beroperasi kali ya plus juga kita datang itu hari terakhir libur sekolah. udah ngantri sejam belum juga naik, ya sudah lah kita nyerah keluar dari barisan. Trip berikutnya ke bandung, coba lagi naik bandros, eeeh ternyata tempat naiknya udah pindah ke alun alun (tadinya naiknya di taman lalu lintas), akhirnya diskip lagi aja, lanjut ke iti berikutnya waktu itu. Maksudnya sih besok aja sebelum pulang naik bandros mampir ke alun-alun, Besoknya muter-muter alun alun curiga kok sepi, ternyata oh ternyata baru ingat hari ini jumat, bandrosnya libur. Huhuhu emang belum rejeki deh namanya. semoga trip selanjutnya kita bisa ngebandros ya girls #kodealert2


Sebenarnya banyak lagi sih tempat-tempat yg biasa kita kunjungi kalau di bandung, tapi sementara ini dulu aja lah ya. Ntr kalau ada nambah bakal di update lagi ya. Intinya sih lagi kangen ngebandung aja sekaligus kode keras buat yang merasa terkode. Apalagi ini foto di depan gedung sate belum dapat yang bagus, jadi kayaknya emang harus banget deh ke bandung lagi segera. Hehehe...

Share:

No comments:

Post a Comment