Kelompok bicara








Orang indonesia terkenal dengan suka mengobrol. Terlihat dari banyaknya messager yang dipake. Bbm, line, whatsapp dan ntah apa lagi. Belum lagi layanan chat dr medsos. Padahal sih temen-temennya itu-itu aja. Karena faktor itu lah akhirnya saya memutuskan untuk menghapus beberapa aplikasi pertemanan yang menurut saya serupa. Yang tertinggal hanya whatsapp dan telegram (telegram karena ada both musiknya, lumayan bisa denger lagu2 hits tanpa harus menambah beban memori di hp). Dan yang paling rame itu adalah whatsapp. Rame dengan group-group nya. Dari group SMA, kuliah, sahabat, keluarga, Rt, Rw, ibu2, bapak2, komplit lah lah semua jenis ekosistem ada.


Kadang-kadang sih group-group ini ada manfaatnya juga, seperti mempermudah tali silaturahim, kalau ada info apa cepet tersebar. Tapi kadang ada minusnya. Kalau terlalu rame, group jadi berisik nggak jelas. Apalagi semenjak mukidi ada dimana-mana, sering kali bunyi tat tet tot notifikasi group, isinya itu semua. Awal-awal sih lucu, lama-lama bosyeeen cyiiin. Kalau sudah begitu, diam-diam saya suka bikin mute beberapa group yang gengges. Mau keluar agak ngga enak, takut dikira sombong.


Selain group yang berisik, ada lagi tipe group yang berdarah-darah. Sesama anggota isinya saling sindir menyindir. Awal mula dari pemilihan presiden 2 th yg lalu. Kesini sini semua topik juga jawabnya dibedain mlulu. Kalau si A bilang langit biru, si B langsung nyinyir bilang langit hitam mau hujan. Yang penting asal beda aja lah. Tak jarang kadang salah satu pihak memilih 'ke kiri' alias left group. Udah ngga tahan kali. Ntah orang nya atau hp nya yg ngga tahan lagi, wallahualam.


Ada juga group yang isinya nanya mlulu. Serius ini baru-baru ini saya masuk ke group yang model gini. Beberapa pertanyaan yang muncul sebenarnya ngga perlu ditanya menurut saya sih. Kadang gatel pengen nyeletuk, googling dong bro/sis. Nanya mlulu kayak turis kesasar. (Nyinyir ya eike? Tolong abaikan. Maklum abis makan mi samyang, jadi mulut rada jontor dikit:-p). Mungkin juga tu orang iseng aja kali ya. Biar rame aja hp nya bunyi melulu. Mungkin dia jones, jadi ya sudah lah ya, kasian juga.


Yang juga cukup membingungkan itu kalau ketemu group yang sepi kayak kuburan. Ini group tapi ngga saling ngobrol, pada ngga kenal kali ya. Lah terus kok bisa bikin group?:-D. Beberapa kali dilontarkan isu, tapi ngga ada respon berarti. Paling cuma balas hehehhe doang atau emoticon. akhirnya sepanjang percakapan isinya balas-balasan emoticon melulu.



Group paling favorite itu biasanya yang isinya sampah. Makin sampah isinya makin bikin kangen. Hahahhaha. Ada tuh satu group sampah favorite ai, namanya emak2 kbc (dadah2 kalian dari sini). Ini tuh sebenarnya perkumpulan ibu2 di satu neighborhood yang sama. Tapi lama-lama orangnya pada pindah semua (termasuk saya yg pindah ke pku). Alhamdulillah komunikasi tetap berjalan. Walau pun isi anggotanya macam-macam di dalamnya, ada yang sotoy, ada yang kepo, ada yang baik hati seperti bidadari (tunjuk diri sendiri), tapi kalo ngobrol dapet aja tuh tektoknya. Obrolannya pun beraneka ragam, dari yang tipikal obrolan ibu-ibu seputar anak & dapur sampai obrolan ekstrim tentang rahasia 'kamar' pun jadi omongan. Koplak lah pokoknya kalau udah ngobrol di group ini. Dan biasa group ini baru rame diatas jam 10 malam, waktu indonesia bagian mamak2 udah bisa pegang hp dengan damai.

Jadi tipe group apa yang ada di messager kalian?
Share:

No comments:

Post a Comment