Tahun pertama di Pekanbaru #ngobrolinpekanbaru eps1 : tentang pekanbaru

Rasanya baru kemarin rusuh packing barang, kirim ini itu, farewell sana sini & tiap malam menegarkan indira (dan diri sendiri juga sebenarnya) kalau kita akan baik-baik aja disana nanti, tau-tau sekarang sudah mau setahun aja di pekanbaru. Sebenarnya saya & anak-anak belum genap setahun sih, soalnya waktu itu potong 3 bulan transit di rumah nenek di aceh. Awalnya sih nggak bermaksud selama itu, tapi pas kita mau berangkat pas lagi musim asap, jadi lah kita di Aceh dulu aja. Ayah olis yang waktu itu sudah berangkat duluan ke pekanbaru. Aaah... kalau diingat-ingat tahun lalu itu bener-bener hati harus sekuat baja banget. Hanya dikasi waktu seminggu setelah keluar SK, si ayah udah harus cuss berangkat. Tinggal lah bunda dengan 2 anak balita & 1 bayi di jakarta dengan segudang PR yang harus dikerjakan. Padahal kan ya harusnya namanya itu to-do list alias yang harus dilakukan olis, terpaksa diganti menjadi to-do fer (yang harus dilakukan ferna). Dimulai dari sorting & packing barang mana aja yang memungkinkan untuk dibawa atau di lempar ke 'triangle' (meminjam istilahnya ted dr serial how i met ur mother, triangle adalah sebuah spot di depan apt nya, yang kalau diletakkan barang apa aja, nggak lama brg tsb pasti lenyap persis seperti ditelan segitiga bermuda ). Dan semua itu baru bisa dikerjakan diatas jam 9 malam. Kenapa? Kalau krucils masih pada bangun, maka dengan sukarela mereka akan 'membantu'.

||"Waaah ini kan kotak bekal indira playgroup dulu bun. Jangan dibuang ya. Bawa aja, indira suka". | "Iiiih udah lama danesh ga main mainan ini. Pinjem ya bun. Nanti ade balikin lagi ke kardus." ||

Bunda nya masukin barang, anak-anak ngeluarin barang. Belum lagi yang bayi nangis minta nen. Begitu aja terus ngga kelar-kelar. Jadi demi kesehatan jiwa bunda nya, udah paling bener emang dikerjakan di malam hari aja. Walau yaa berakhir dengan tiap pagi bunda nya jadi zombie nganterin mereka ke sekolah. Itu baru sekelumit urusan packing barang aja, belum lagi urusan kirim mengirim. Yaa mobil lah, barang-barang yang tadi udah di packed lah (walaupun udah disortir ternyata tetap aja ada 7 kardus rokok barang yang harus dikirim dan semua itu dikerjakan sendiri,angkut sendiri dan antar ke ekspedisi nya sendiri. Phuuuufff). Yang cukup bikin panik itu juga adalah karena semuanya harus selesai dikerjakan dalam tempo sesingkat-singkatnya, 7 hari saja. Soalnya kita juga sudah terlanjur pesan tiket ke Aceh, jadi mau ngga mau urusan harus rebes saat itu juga.

Singkat cerita, setelah semua urusan selesai, kita pulang ke aceh dulu, sambil mengistirahatkan jiwa & raga yang super lelah ini (mulai lebay. Hehehe). Dan seperti yang sudah disebut diatas, pas kita mau ke pku, eeeh disana malah asap berkepanjangan. Baru selesai asap di pku, waktu itu sekitar awal november, baru lah kita berangkat. Road trip lhooo kita dari aceh ke pku nya. 36 jam jalan darat, non stop, lumayan pake banget dah. Mungkin lain kali akan saya cerita soal ini ya.
Hal pertama yang harus dilakukan ketika sampai di pku adalah mencari sekolah buat para kaka. Sebelumnya udah diintip juga sih sekolah mana aja yang jadi inceran. Bermodalkan GPS, mulai lah semua sekolah yang ada di daftar didatangi satu-satu. Dan akhirnya pilihan kita jatuh ke alifa kids. Yang tinggal di sini pasti tau sekolah ini atau setidaknya pernah liat plang namanya, karena sekolah ini termasuk yang cukup banyak cabangnya. Hal lain yang tidak kalah penting ketika sampai sini yaitu wisata kuliner nya. Makanan disini kebanyakan bercita rasa padang dan melayu. Pondok yurike / warung tedja adalah salah satu kesukaan saya. Ikan bakar pak ndut juga sering jadi pilihan buat kita kalau lagi makan di luar. Dan jangan lupa juga sama sop tunjang yang juga cukup khas. Sejauh ini yang cocok sama lidah saya itu sop tunjang pertama. Belum pernah cobain yang lain juga sih, udah kadung jatuh cinta & ngga (belum) mau pindah ke lain hati lagi. Nah buat pecinta duren (tunjuk tangan) disini juara nya. Durennya super manis, kalau lagi musim harganya bisa  25rbu/buah. Kalau pun nggak, biasa suka dibandrol 50rbu/buah, masih cukup murah dibanding di jakarta untuk kualitas duren yang jauuuuh lebih legit disini. Tapi nggak usah khawatir juga buat lidah nusantara (tunjuk ayah olis), disini juga banyak kok jajanan-jajanan bandung, RM sunda atau pun penyet-penyetan. Cotto makasar jg ada. Mi aceh juga banyak dimana-mana. Mungkin karena sudah cukup banyak pendatang juga ya disini. Kalau yang suka ngopi (tunjuk ayah olis lagi), jelas kimteng lah jagoannya. Kedai kopi legandaris disini. Konon katanya sudah 3 generasi tapi rasa kopi nya masih tetap sama. Selain kopi, roti srikaya juga salah satu menu andalannya. Sebenarnya kalau saya sendiri yang masih penasaran itu dengan es laksamana mengamuk, katanya itu es khas Pekanbaru, tapi belum nemu yang jual dimana. Mungkin ada yang mau ngajak saya sambil kita duduk-duduk cantik makan es? *kedipkedip*

Pekan baru termasuk kota yang sudah cukup maju untuk di pulau sumatra. Kita sih senang-senang aja selama hampir setahun disini. Tidak terlalu besar seperti di jakarta, tapi juga ngga sepi-sepi amat juga. Pas lah. Banyak hal-hal yang tadinya susah dilakukan di jakarta, tapi disini alhamdulillah mudah banget. Contohnya, disini kita bisa selalu sarapan & makan malam sama-sama. Dan kadang kalau si ayah lagi ngga begitu sibuk, plus makan siang bareng d rumah juga. Di jakarta? Boro-boro. Tingkat kemacetan disini juga masih di batas kewajaran. Mau kemana-mana paling lama 30 menit nyampe, itu udah dengan jarak tempuh diatas 10 km lho. Taaaaapi jangan ditanya gimana keadaan jalan disini ya. Kalau bisa nyetir penuh senyum disini berarti orang tersebut punya kesabaran tingkat dewa banget lah. Entah kenapa pengendara disini ngga suka menggunakan lampu sen mereka jika berbelok. Kalau pun dipakai, itu sedetik sebelum mereka belok. Kalau di jakarta, ini biasa berlaku untuk para pembawa motor doang kan ya (itu pun biasanya ibu2), naaah disini mau itu motor atau mobil, yang bawa anak muda sampai kakek-kakek sekali pun kelakuannya tetap sama. Tapi anehnya, mereka selalu menggunakan hazard jika ingin lurus di perempatan atau pertigaan. Semacam ada aturan tak tertulis, kalau nggak mau ke kanan/kiri alias lurus, yaaa lampu sen nya diidupin dua-dua. Itu aturan ntah benar atau nggak, hanya tuhan yang tahu kayaknya. Hal yang kurang menyenangkan juga itu disini ada di tukang parkir. Tiap kali mereka teriak 'rusterus', ternyata itu hanya lah sebuah teriakan biasa tanpa tindakan untuk menyetop mobil yang lwt dari arah berbeda. laaaah gimana sy terus, ntr nabrak doooong (-___-). Malah pernah satu kali ketemu tukang parkir ngomong 'rusterus' sambil main hp. Curiga dia lagi main pokemon itu kayaknya. Udah pasti punya ilmu supranatural itu orang lah. Ckckckck. Jangan-jangan nanti ke depan saya malah ketemu tukang parkir yang 'rusterus' nya udah di rekam, doi tinggal pencet tombol play doang sambil ngadem di bawah pohon *ketok meja* *amit2*. Tapi enaknya itu jalan disini gede-gede dan lurus-lurus aja. Ga butuh waktu lama untuk hafal jalan-jalan besarnya. Tata kota nya rapi. Hampir di setiap jalan, baik jalan besar atau kecil, ada papan nama jalannya, jadi kemungkinan buat nyasar itu kecil.

Kalau kemari, salah satu tempat yang wajib dikunjungi itu adalah mesjid agung An nur. Terkenal dengan sebutan taj mahal nya pekanbaru katanya. Mesjidnya baguuus banget. Ada sekolahnya juga di dalam pekarangan mesjid tersebut. Satu hal yang saya suka disini adalah kalau hari jumat baik dari pegawai daerahnya sampai anak sekolahnya semua memakai baju melayu. Sisi kedaerahannya masih sangat kental. Salut deh. Oiya, kalau mau lihat jembatan ala-ala golden bridge San Fransisco itu ada di jembatan siak. Atau yang suka coklat import, silahkan mampir ke pasar bawah, disana ngga cuma coklat, tapi barang import lainnya pun banyak. Apalagi yaaa #tentangpekanbaru ? Banyak sih sebenarnya yang belum kita eksplore disini. Semoga kita punya waktu yang cukup panjang buat bisa mengenal pekanbaru lebih dalam lagi ya dan juga masih belum siap kayaknya kalau harus berurusan dengan segala keriweuhan pindah memindah lagi. Oooooh nooooo.... *tutup mata*
Masjid An-nur tampak dari depan

 salah satu menu andalan di kimteng, kopi O dan roti srikaya





Share:

16 comments:

  1. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  2. Klo diinget skrg sih seru mba, pas kmrn nya pengen nangis rasanya. Hehehhe. Ayooo ayoo ke pku, nanti diajak jalan2 klo kemari:-)

    ReplyDelete
  3. trakhir ke pekanbaru itu pas msh sd dulu, udh lamaaa bgttt :D.. ga inget samasekali aku mbak... tp msh kpengin sih balik kesana krn wkt itu prnh nonton di trans ttg kuliner riau.. ada 1 yg bikin ngiler bangetttt ;pp. udang sungai yg gede gituuu.,.. ya ampunn, kyknya kalo kuliner di sana memang enak2 yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. duuh kuliner dsni juara deh emang, bb langsung naik 2 bln dsini. hehehe. ayo ayo kesini lagi, napak tilas jaman kecil dulu

      Delete
  4. Baca cerita pindahannya aku jadi inget waktu aku ngurus pindahan dari Pekanbaru ke Jakarta. Sama ceritanya, suamiku juga udah duluan ke Jakarta. Trus ya udah aku ngurusin pidahan sendirian deh ehehe.

    Soal pengendara motor/mobil di Pekanbaru yaaah gitu deh mba. Awal-awal aku kaget juga, tapi lama-lama jadi terbiasa. Yang penting jangan jadi keikut kebiasaan belok tanpa lampu sen ya mba hihihi. Kalo lampu hazard itu sebenarnya untuk kode lagi butuh bantuan kan ya. Untuk jalan lurus sih harusnya gak usah dinyalain. Ini aku dulu dikasih tau sama pengajar waktu kursus nyetir :D

    ReplyDelete
  5. Toooos aaah. Dari awal nikah emang ud hrs siap lahir & batin krn bs ditempatkan dimana aja. Hihihi. Insya Allah sejauh ini msh istiqamah menggunakan lmpu sen & hazard sesuai fungsinya. Semoga ga tergoda ya.. Hehehe

    ReplyDelete
  6. Toooos aaah. Dari awal nikah emang ud hrs siap lahir & batin krn bs ditempatkan dimana aja. Hihihi. Insya Allah sejauh ini msh istiqamah menggunakan lmpu sen & hazard sesuai fungsinya. Semoga ga tergoda ya.. Hehehe

    ReplyDelete
  7. Wah bakal ngerasa sebaliknya nih gimana nanti pas pindah dari pekanbaru balik ke jakarta :), 5 Tahun di Jakarta dan 5 Tahun di Pekanbaru itu seperti dikasih jalan buat Ngerem Kehidupan sebelum ntar tancap gas lagi.

    masalah lalu lintas dan berkendara sampai tukang parkir, masih sepakat dan ada juga yang tukang parkir paling yahudd servicenya, DI van holland Panam :D.

    Salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaah ya bener bgt, mumpung dsni, istirahat sejenak dlu sblm nanti siap dilempar nth kemana lagi. Salam kenal jg :-D

      Delete
  8. Salam kenal Mbak fer... :)
    salam buat anak-anak manisnya yang sudah ikut pindahan :)

    ReplyDelete
  9. Masjidnya cakep yak. Saya paling males kalau pindahah. Beres-beresnya kayaknya ga kelar-kelar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bangeet mba. Iyaa bener, pdhl ud sebisa mgkn ga numpuk barang, tp tetep aja pas pindahan nth dr mana itu brg ga kelar2 diberesin :-p

      Delete
  10. Wah, jalannya lurus-lurus aja. Aku paling suka yang kayak gitu. Namanya juga tukang nyasar, wkwkwk..
    Salam kenal ya, Mak Ferna ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal jg mba dela. Iya nih alhamdulillah ditunjukan jalan yg lurus, bukan jalannya orang yang sesat. Hehehehe

      Delete
  11. Kalau gak pakai lampu sign..wah bahaya tuh....ngajak orang lain celaka :) kunjungan balik...salam kenal juga ya mbak...

    ReplyDelete