Review : Tedja, cita rasa melayu di pekanbaru

Tedja warung tepi djalan ini adalah cafe favorite saya di pekanbaru. Walaupun namanya tepi jalan, tapi tempatnya bukan dipinggir jalan juga sih. Beralamatkan di jalan soetomo, cafe ini buka dari jam 10 pagi sampai jam 12 malam. Posisinya itu persis bersampingan dengan pondok makan melayu YURIKE. Pembayarannya juga di kasirnya yang sama, bedanya pondok makan yurike lebih klasik, kalau tedja sudah lebih kekinian. Tapi walau begitu cita rasa melayunya tetap ada. Sayangnya untuk ruangan ber-ac justru diperuntukkan untuk smooking area, jadi kalau malam minggu, ngga usah coba-coba masuk ke dalam deh, ngebul abis. Kita sih lebih nyaman melipir keluar saja, yaaah walaupun kemungkinan ketemu dengan yang merokok masih tetap ada ya, setidaknya asapnya terbawa angin lah.

Untuk menu, tedja juga menambahkan beberapa pilihan yang lebih kekinian juga. Meski kita tetap masih bisa kok memesan makanan utama yang ada di pondok yurike. Favorite saya disini adalah jala duriannya. Sarikaya duriannya juga enak. Durian goreng pun mantap banget. Intinya sih emang pecinta durian yak, diapain juga tetep aja doyan. Berikut saya ulas beberapa yang pernah saya pesan di tedja ya...
  1. Ketan mangga
    Ketan mangga aka manggo sticky rice ini rasanya super manis. Mangga yang ranum plus siraman santannya juga manis cukup memanjakan lidah kalian. Buat pecinta manis pasti bakal suka ini. Kalau saya sih karena ekspektasi nya akan ada rasa gurih di kuahnya, jadi sedikit agak kaget terlalu manis. Biar lah hanya saya saja yang manis, kasian yang nemenin saya makan nanti bisa diabetes, dikelilingi yg manis-manis. #bagibagikresek #silahkanmuntahbersama. Harga per porsi : 20k
  2. Jala Durian
    Yang suka durian, sini sini mampir sini. Ini jala durian yang terenak yang pernah saya rasa. Selain kuah durian, juga ada kuah kari juga. Tapi hati saya masih belum bisa move on, tiap kemari pasti pesannya jala durian melulu. Harga per porsi :10k
  3. Asam pedas patin
    Makanan melayu itu sebenarnya mirip sekali dengan makanan aceh, makanya tidak sulit lidah saya untuk beradaptasi. Seperti makanan yang satu ini misalnya, ini rasanya plek plek mirip dengan asam keuengnya di Aceh. Bahkan jika diartikan, artinya pun sama-sama asam pedas. Yang membedakannya adalah kalau asam keueng dari Aceh pakai ikan laut, yang dari pekanbaru pakai ikan tawar, seperti yang ini dari ikan patin. Rasanya sih sama-sama ajib. Perpaduan rasa asam dan pedas dalam satu mangkok, what's more u need? Harga per porsi : 30k (tambah nasi : 10k)
    Ki-ka : nasi ijo ayam semur, mi kuah ciknoy, duren goreng
  4. Nasi ijo ayam semur, Makanan yang ini sebenarnya pilihan pak suami, alasannya karena dipikir rasanya akan cocok dengan lidah nusantaranya. Saat makanannya datang saya sudah under estimate duluan, pasti lah rasanya standar nasi goreng biasa cuma beda warna doang. Tapi ternyata saya salah sodara-sodara. Rasanya itu kental sekali dengan rasa melayu. Rempah-rempahnya berasa banget. Dan entah bagaimana saat dipadankan dengan ayam semur begini justru jadi cocok banget. Jadi kayak selera nusantara bertemu dengan selera melayu, langsung klop banget dah, persis kayak saya dan pak suami #maapbaper. Harga per porsi : 20k
  5. Mi kuah ciknoy, Entah bagaimana saya meng-deskripsikan rasa makanan yang satu ini ya. Ueeeeenaaaaak bangeeet. Kuahnya yang kental, pedasnya yang pas, nikmat ruaaar biasa lah. Bingung pokoknya nyari kata-kata yang pas biar pada bisa membayangkan betapa enaknya mi yang satu ini. Harus dinikmati langsung kali ya jadi pada ngerti sama apa yang saya rasakan. Tolong mengerti akooooh. Rasakan apa yang aku rasakaan baaang... #kemudiandigampar. Harga per porsi : 15k
  6. Durian goreng, Pernah cobain piscok aka pisang goreng coklat ngga? Tau kan gimana rasanya? Pisang dibalut kulit lumpia ditabur coklat kemudian digoreng. Enak kan? Bayangkan lagi jika dengan cara masak yang sama tapi bahan utamanya bukan pisang, melainkan daging durian. Beuuuh top markotop lah pastinya ya. Kurangnya satu aja nih, kurang banyak. Seporsi isinya cuma 3 pcs, buat pecinta durian, siap-siap pesan 2 porsi ya. Harga per porsi : 18k

Dan yang terakhir, tentu lah tidak afdol rasanya kalau ke rumah makan melayu tanpa minum teh tarik. Mau panas atau dingin, sama-sama nikmat rasanya. Segelas cuma 10k saja. Buat para pecinta makanan melayu ini adalah surga dunia buat kalian. Nikmatilah...
Indira sangat menikmati makan di sini
Share:

5 comments:

  1. astaga yang bagus bagus aja di posting kakak kami ni.. hihihi.. mkasih kak.. tp cafe kami pasti tak luput akan kesalahan.. mohon kritik dan saran nanti ya kak.. terimakasih.. very very nice review.. baper kami.. ��������

    ReplyDelete
  2. bahaaayaaa siang-siang mampir ke sini pas banget sebelum makan siang jadi tambah lapeerr. aduh itu ketan mangganya endes banget kaykanya

    ReplyDelete
  3. hulalala, makin lapar diriku baca postingan ini. ikkss penasaran banget sama Durian goreng dan Ketan Mangga. Di daerahku gak ada makanan seperti itu, jadi ngiler deh

    ReplyDelete
  4. Penasaran ih sama nasi ijonya....

    ReplyDelete
  5. waduh makanannya menggoda banget nih..jadi pengen jalan-jalan wisata kuliner ke pekanbaru :)

    ReplyDelete