Mereka adalah Dementor

Anak itu adalah anugerah. Siapa sih orang yang tidak suka dengan tingkah laku anak yang menggemaskan dan konyol itu, ya kan? Tapi kadang ada kala nya mereka berubah menjadi Dementor, yaitu makhluk penghisap kebahagian yang hanya menyisakan nelangsa bagi orang yang dihisapnya seperti yang ada di cerita Harry Potter. Bukan, saya bukan lagi lebay, tapi saya lagi mencoba menakuti berbagi dengan yang lain. Terutama buat para calon ibu atau ibu baru di luar sana. Welcome to the jungle maks *ketawasetan*
sumber : https;//www.pottermore.com/explore-the-story/dementors

Bayangkan saja saya punya 3 orang anak yang umurnya dibawah 7 tahun semua plus tanpa asisten yang bantuin. Dengan kelakuan mereka yang super ajaib jadi wajar ya perumpamaan saya diatas tadi? Tidak berlebihan kan? Sekali lagi ini bukan tidak mensyukuri titipan Allah yang diberikan kepada saya ya, tapi tetap aja, mamak juga manusia. Sesekali butuh mewaraskan isi otak sejenak biar seimbang dan sehat walfiat.

Berikut ini beberapa kelakuan ajaib para krucils yang cukup bikin saya menghela nafas dalam-dalam *inhale *exhale


  1. Berantem adalah bonding
Buat yang punya anak lebih dari satu pasti paham yang saya maksud ini. Apalagi untuk anak yang jarak umurnya terpaut tidak terlalu jauh, seperti Indira & Danesh yang cuma beda 18 bulan saja. Beuuh tiap hari rame lah pokoknya. Mending kalau ribut yang ada solusinya ya, lah ini meributkan yang mamaknya juga bingung mau meleraikannya gimana.
Danesh : ade sayang bunda
Indira : kaka lebih sayang bunda
Danesh : iiiih ade lebih sayang
Indira : kaka tau yang lebih sayang kan kaka lebih dulu lahir
Danesh : tapi ade yg lebih mirip bunda jadi ade yang lebih sayang
 
*begitu terus sampai lebaran monyet ngga ada ujungnya*
Atau pernah juga ribut di meja makan pas mau makan siang kayak gini : 
Indira : liat de kaka makannya sehat ni, pake nasi terus pake sayur
Danesh : ade juga sehat, pake sayur dulu baru tambah nasinya
Indira : ini nasinya kaka tambah lagi, berarti kaka lebih sehat makannya
Danesh : ade juga sayurnya tambah lagi, makanan ade lebiiiiih sehat.
Bunda : udah udah makan dulu. Jangan berisik kalau lagi makan.
*semenit kemudian* 
Indira : udah ah kaka kenyang. Kebanyakan ngambil nasinya
Danesh : sama, ade jg kenyang. Sayurnya terlalu banyak, ga habis
 
Dan mereka pun berdua berlalu begitu saja dari ruang makan.
Reaksi saya saat itu adalah :
sumber : http://www.kelloggshow.com/you-can-judge-me/angry-mom/
 2. Bantuan yang tidak diharapkan

Katanya kalau ingin anak pinter makan sebaiknya libatkan mereka dari proses belanja, masak sampai makanan tersebut disajikan di meja makan. Emang sih terbukti pas waktu makan, mereka dengan bangga nya makan 'masakan' mereka dan tanpa harus dikomando tau-tau sayur mayur lengkap dengan lauk pauk habis tak tersisa.
Tapiiiiii kadang ada saatnya kita butuh melakukan pekerjaan rumah tangga dengan cepat misalnya karena harus ada keperluan lain atau lagi kurang sehat, pengen cepat-cepat kelar segala urusan, lalu kemudian datanglah duo  krucils ini menawarkan 'bantuan'.

"Bun kaka cuci piring ya" (karena tidak bisa menolak, saya pun mengiyakan yang kemudian tidak sampai 5 menit ke depan menyesali keputusan yang diambil).
 lagi cuci piring tiba-tiba teralihkan dengan gelembung sabun
" deeeee liat ini di piring gelembungnya gede banget"
"Mana? Mana? Eh iyaaaa bener. Minjem coba ade mau juga"
 Lalu kemudian mereka pun pesta gelembung di kitchen sink saya dan ngga usah ditanya lagi bagaimana nasib piring-piring kotor tadi ya.
Bundanya pun hanya bisa menatap nanar dapurnya dari kejauhannya.
sumber : www.mylifetree.com

3. Silent killer
Sepusing-pusingnya dengar mereka berisik, lebih pusing lagi kalau ternyata mereka diam-diam saja. Kalau ada balita di rumah, diam bukan lah emas. Danesh kecil pernah anteng tak bersuara di pojokan dapur, pas di cek tau-tau sekujur tubuhnya sudah penuh dengan mentega. Ternyata dia lagi perawatan 'body butter' secara harfiah. Indira kecil ngga kalah ajaib, setiap malam sebelum tidur selau mengeluarkan isi baju yang ada di rak baju nya sampai kosong melompong, terus dia tertidur diatas tumpukan baju tersebut. Baru boleh diangkat ke kasur kalau sudah benar-benar nyenyak, kalau ngga bisa ngamuk. Tapi emang sih model-model gini terjadi di usia 4 tahun ke bawah ya. Sekarang Alhamdulillah kreatifitasnya sudah mulai tersalurkan dengan baik.
Aman dong sekarang? Belum lah kan ada regenerasi, si bayi katilu alias shanaz yang sudah ditutor sedemikian rupa sama para kakanya, jadinya tingkahnya 2x lebih ajaib dari kaka-kakanya. Nih saya kasi beberapa tingkah ajaib shanaz yang sempat terekam kamera ya. lihat aja lah sendiri, no caption needed kalo kata orang-orang gahul.






4. Mengajari ade dengan cara ajaib
Saat ini shanaz lagi belajar mengeluarkan beberapa kata dari mulutnya. Kata yang sering disebut adalah 'adedede'. Dan itu biasanya keluar saat dia sedang meminta sesuatu atau mempertahankan barang yg sedang dia pegang saat direbut kakanya. Para kaka mengartikan kata 'adedede' sbg ade.

Danesh : " buuun shanaz udah bisa bilang 'ade', tapi kelebihan katanya dia bilang, malah jadi 'adedede'
Bunda : oiya pinter ya shanaz. Gpp nanti juga dia lama-lama belajar cara bilang ade yang benar.
Shanaz : adedede.... Adedede.... Ade.. Ade... Hwuuuuuaaaaaaaa *shanaz nangis kencang*
Bunda : shanaz kenapa kak?
Danesh : ini aku ajari dia cara bilang 'ade' yang bener. Kelebihan shanaz ngomongnya. Jadi pas dia bilang 'adedede', aku tutup mulutnya, biar cuma blg 'ade' doang ga pake 'dede'
 
*kemudian bunda nya pengsaaan*
5. Stalker ulung
Kalau ada mantan yang rese suka stalking kalian, percaya lah itu ngga ada artinya apa-apa dibanding kekuatan para bayi yang mampu meng-stalking bundanya sampai ke toilet segala. Dari indira kecil sampai sekarang shanaz semua kelakuannya sama aja. Tiap buka pintu mereka sudah dengan setianya ada di depan pintu toilet. Tak jarang sesekali disertai dengan gedor-gedor sambil setengah teriak "bun epet bun". Padahal kan bundanya mau santai sejenak di dalam ya. Nah apesnya nih  kamar mandi di rumah yang sekarang pintunya rusak, jadi ya selamat tinggal lah me time  nongkrong di toilet sambil main hp. Baru juga sedetik mendaratkan bokong di closet, udah muncul penampakan model gini aja :

Dan ngga ada yang lebih juara dari shanaz yang berusaha kabur saat ikut bundanya ke toilet umum dan dia merangkak keluar dari celah bawah pintu. ooooooh my........... 

Tapi walau begitu saya sadari betul kalau masa-masa seperti ini tidak akan lama. Akan ada pada masanya nanti saya akan merindukan tingkah ajaib mereka ini. Saat mereka yang tiba-tiba sudah besar, Saat rumah saya yang tidak pernah berantakan lagi, aaaah membayangkan saja sudah mellow. Karena memang pada akhirnya bukan lah mereka yang membutuhkan saya, tapi saya lah sebagai orangtua yang selalu membutuhkan anak-anak saya sampai kapanpun. Saya lah yang selalu belajar tentang menjadi orangtua dari mereka. aaaah please dont grow up so fast gals. hiiks :'(
Share:

16 comments:

  1. hi..hi..heboh ya mbak punya anak 3..aku baca sampai selesai.tapi pinter2 semua ya.pada sayang sama bundanya.pasti bundanya sabar deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehhe iyaa, makasih mba. Kalo sabar msh belajar jg, msh suka pendek sumbu sabarnya.

      Delete
  2. cewek semua ya mbak. aduh lucu-lucu tingkahnya.

    gimanaa itu tiap malam tidur di atas tumpukan baju...haha...anget gitu kali ya.

    salam ciwel ya mbak buat trio dementor.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa ce semua niih, rame bgt emang d rmh. Hihihihi

      Delete
  3. cewek semua ya mbak. aduh lucu-lucu tingkahnya.

    gimanaa itu tiap malam tidur di atas tumpukan baju...haha...anget gitu kali ya.

    salam ciwel ya mbak buat trio dementor.

    ReplyDelete
  4. duhh ya ampun...pusing pala mamak yaa X)) kocak ceritanya maak, bikin ngakak..momen2 yang bakal jadi kenangan ya mak #peluuk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa suatu saat nanti ini pasti jd bahan tertawaan kita to kalo skrg pusing jendraaal. Hahahhaha

      Delete
  5. wakakak...
    ini aku terasa waktu aku adik beradik 3-3nya perempuan.. waktu SD ribut2 gini pernah ngalamin wkakak

    ReplyDelete
  6. Hahaha... aduh bikin ngakak deh ah bacanya, mba. Kalau saya sih dulu sering lihat anak2nya Tante yg cuma beda setahun dua bulan. Gigit2an itu udah biasa :D Semoga anak2 sehat2 selalu dan tambah pintar ya, mba :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin.. Makasih mba. Disini jg sama, tarik2an rambut udah hal yg biasa, mamaknya diem aja sampe mereka cape sendiri. Dibela jg bingung mau berpihak kemana.

      Delete
  7. Photo yang selemotan itu lucu banget mbak :D ha ha ha...
    Tapi emang bener ya, kalau kita libatkan anak dari proses belanja, dan masak sampai makanan tersebut disajikan di meja makan, anak pasti lahap ya... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhahaa... Iyaa siiih, anak2 ku pada pinter2 bgt makan slh satu nya ya krn itu..

      Delete
  8. ya ampun mb ferna, kirain klo anak cewek lebih anteng ya, ternyata sama aja. dirumah ada 2 cowok beda 4 tahun aja segitu ramenya. rasanya klo berantem kedengeran sampe ujung gang deh.. :D
    anggep aja "seru" deh ya, rumah nggak pernah sepi :p

    ReplyDelete
  9. mbak, maafkan saya....
    SAya mau...





    ketawa hahaha


    Karena saya bisa merasakan apa yang mbak alami. Adegan terakhir membuat saya bertanya2, sedang apakah emaknya sampai2 masih bisa pegang kamera

    ReplyDelete
  10. hahaha buat yg baca doang mah ini seru banget mba... Aku baru punya 1 baby 11 bulan rasanya udah susah banget me time. ternyata, pengalaman aku belum seujung kukunya. hihi

    ReplyDelete