Dunia medsos tanpa foto anak

Sumber gambar : www.freepik.com
Kalau yang berteman dengan saya di jejaring sosial, baik facebook, instagram maupun path mungkin ada yang ngeh (atau mungkin tidak?) dengan sedikit perubahan saya dalam mengunggah foto-foto anak saya. Saya tidak lagi memunculkan wajah mereka di setiap foto-foto yang saya bagi di jejaring sosial tersebut. Biasanya kalau tidak saya foto dengan sudut tertentu atau saya edit dengan stiker untuk menutupi wajahnya.

Pertanyaannya adalah kenapa? Ada yang mengira saya melakukan itu karena saya malu dengan anak-anak saya. Bahkan ada yang mengaitkan dengan kondisi anak ke 3 saya, shanaz (20 bln) yang mengalami tuli bawaan lahir. Padahal alasan sebenarnya adalah justru saya sedang berusaha melindungi anak-anak saya.

Media sosial sekarang bak laut lepas yang tidak pernah bisa ditebak arusnya. Kadang terlihat tenang, tapi kadang dengan sekali sapuan ombak bisa menyeret orang ke dalam pusaran yang sangat dalam. Kalau tidak dibekali pelampung, lalu bagaimana kita bisa menyelamatkan mereka ? Menjadikan pantai sebagai area terlarang tentu bukan lah solusi.

Dari analogi itu lah, saya memutuskan memberikan 'pelampung' bagi anak-anak saya. Mereka memang belum bermain facebook dan teman-temannya, tapi mamak nya adalah pengguna jejaring sosial akut. Foto mereka bersebaran dimana-mana. Dan dengan mudah diakses oleh siapa saja. Dengan satu tombol 'save' maka foto anak saya bisa jadi koleksi siapa saja. Hiiiiii... sereeeeem.


Setiap orang berhak memutuskan apa pun yang terbaik untuknya. Munculnya blogpost ini tidak semerta-merta menjadikan saya syuci, kalian penuh dosya. Jika tetap dalam pilihannya untuk mengunggah foto anak ke jejaring sosial, ya monggo silahkan saja. Toh selama bukan suatu tindak kriminal, setiap orang boleh melakukan apa saja. U are on ur own. Dan itu juga ada sisi positifnya kok, berbagi moment, menyebarkan informasi dan hal-hal lainnya tentang anak tentu juga bisa bermanfaat.

Saya sendiri juga belum bisa meng-klaim bahwa jejaring sosial saya sudah bersih dari foto anak-anak. Tidaak. Saat saya scroll ke bawah, ternyata foto mereka buanyaaaak banget. Butuh waktu yang lama untuk bisa menghapusnya satu per satu. Apalagi untuk facebook, hampir semua postingan jejaring sosial lainnya (Instagram & path) bermuara kesana. Kebayang kan itu sebanyak apa foto yang harus dihapus?

Tapi pembelaan saya adalah paling tidak foto-foto yang tersisa di jejaring sosial tersebut sudah tidak update lagi. Wajah mereka sudah berubah dari foto-foto yang dulu. Dan dengan tidak lagi mengunggah foto-foto terbaru mereka, semoga saja bisa mencegah dari niat orang-orang yang tidak bertanggung jawab. 

Meskipun begitu saya tetap berjanji pelan-pelan akan menghapus semua foto-foto mereka di jejaring sosial manapun. Nyicil lah sedikit demi sedikit. Maklum problema emak-emak pada umumnya belum bisa benar-benar fokus 100% pegang hp/laptop, sekalinya ada waktu di malam hari pas mereka tidur, emaknya juga ikutan molor. Kapan kelarnya coba :-))))
Share:

26 comments:

  1. pagi mbak, ya mbak. harus di hapus foto yang mungkin ada anak-anak mbak. takut ada yang jahat sama mereka. zaman sekarang apapun bisa terjadi.

    ReplyDelete
  2. Kalau saya masih suka memposting foto anak, mbak. Setiap orang punya alasan masing2 sih dan tujuannya pasti yang terbaik untuk anak2nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya gpp mba, setiap orang punya pilihannya masing2. Terimakasih sdh mampir:)

      Delete
  3. Tfs Mak, saya selalu membaca postingan tentang foto anak di sosmed. Kebetulan saya lagi hamil dan sebelum hamil pun saya dan Suami sudah sepakat untuk tidak mengumbar foto anak di medsos untuk melindungi privacy nya, sebaiknya jika mau upload pun dalam keadaan candid dan tidak menampakan wajahnya, samar-samar saja toh nanti juga jika sudah seperti Joey Alexander kita lebih bangga karena foto anak kita muncul saat karya dan prestasinya melejit.

    ReplyDelete
  4. Saya baru punya bayi 1 bulan lalu. Pengen sih uplot foto bayinya ke sosmed tapi masih terkendala sama kualitas foto yang nggak bagus. He.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehehe.. Iyaa. Tiap org bebas memilih pilihan msg2 mba. Salam untuk si bayi ya. Psti lg lucu2nya tuh umur 1 bln:)

      Delete
  5. jaman sekarang memang harus lebih hati-hati ya mba dalam menggunakan medsos meskipun untuk mengupload foto anak menjadi keputusan masing-masing juga sebenernya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener. Keputusan ada di tangan masing2 mba. Apa pun itu semua psti ingin yg terbaik untuk anaknya. Tks sdh mampir mba.

      Delete
  6. Aku jg jaraaaaang bgt upload foto anak sbnrnya. Masih sih sesekali tapi itungannya bisa dibilang sangat jarang :D. Malah suami nih yg srg bgt mba.. Tp pas dilarang malah ngomel2.. :( .. Alasannya krn pgn majang foto kedekatan ama anak2.. Aku ama suami emg bertolak belakang kalo soal foto.. Dia banci foto bgt, aku malah ga.. Makanya aku trmasuk males pajang foto2 diri dan keluarga apalagi anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ssst.. Suamiku jg termasuk komplain lho saat blogpost ini tayang. Pdhl doi jg ga aktif2 amat ni medsos. Maunya aku yg trus upload foto anak2. Hihihihi

      Delete
  7. Aku klo posting foto sama anak, seperlunya mba :D tapi udah jarang di akun pribadi jadi khusus buat foto lain. Nah sempet bikin akun khusus anak, tapi privat ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dlu smpt punya akun anak jg tp tujuannya untuk nge-game, biar misinya cpt selesai klo temennya banyak. Hehehhe. Dlu mamak2 gamers. Skrg ud ga smpt lg sih

      Delete
  8. Aku masih upload foto anak. Tapi ya seperlunya. Foto diriku saja jarang. Aku sih lebih suka foto lainnya.

    ReplyDelete
  9. wah aku masih suka mba hahaha selalu berfikiran positif aja si klo aku mah mba sebagian prasangka kan doa jadinya mengalir ajalah yah :p

    ReplyDelete
  10. Aku..aku..aware! Baru mau nanya tapi dah muncul tulisannya. Kabib udah long time ago ga pernah posting foto anak2 di FB, satu2nya cm di Path yg isinya bener2 tmn dkt g nyampe 100 (msh akan berkurang), itu pun ga pernah terkoneksi share kmn2. Sempet kepikiran jg..Anyway thanks for sharing!

    ReplyDelete
  11. Aku sejak anak lahir emang jarang banget mosting foto si kecil Mba', ya gara-gara takut kenapa-kenapa itu. Tapi sekali dua kali masih posting atau tampak belakang aja. Kalau mau posting fotonya si kecil aku share di grup Whatssapp keluarga atau teman dekat.

    ReplyDelete
  12. Aku masih suka posting foto anak tapi di akunnya sendiri yang diprivate, sekalipun di facebook juga aku atur privasinya hanya keluarga yang bisa lihat. Tapi ya namanya manusia kadang ada rasa pengen pamer anak tapi dibatasi lah tidak seheboh waktu masih jaman ababil dulu :D

    ReplyDelete
  13. Aku masih upload foto anak, tapi seperlunya aja, gak berlebihan dan selama bajunya ketutup. Tp lbh sering jg skrng uploadnya foto anak nampak beakang atau nampak samping jg.

    ReplyDelete
  14. aku masih suka posting pic mereka terutama di blog meski tdk sebanyak dulu.

    ReplyDelete
  15. Tulisan yang keren mbak..dan tentunya beralasan banget ya dibalik keputusan ga posting foto anak2.. Saya sendiri masih sering upload foto anak trutama di IG, tapi pake hestek khusus yg saya buat sendiri dan cuma 1 aja, jadi yang like juga ya ga banyak sebatas follower yg rata2 teman dan keluarga aja..walaupun segala kemungkinan tetap bisa terjadi ya..

    ReplyDelete
  16. Berat sih ya buat yang biasa posting apa2 di medsos..Tapi sebenarnya kalau kita posting photo anak berbahaya..

    ReplyDelete
  17. Ada tuh mba instagram model nadyahutagalung doi ngga pernah upload foto anaknya secara utuh paling cuma kayak dari belakang, dari samping, ato bayangannya aja gitu

    ReplyDelete
  18. Semangaaaaaatttt :D

    *bingung mau komen apah wwkwkwkwkwkwk

    ReplyDelete
  19. aku juga setuju mbak, banyak pedophile yg suka sama lolita. serem .

    ReplyDelete