No holiday no cry (yang penting ada teepe tent)

Liburan akhir tahun kemarin kita resmi jadi penjaga gawang alias di dalam kota saja. Sebenarnya tiap tahun baru kita ngga yang gimana-mana juga sih, beda nya cuma tahun ini indira sudah bisa protes bertanya kenapa dia di rumah saja. Katanya rugi aja liburannya lama tapi ngga ngapa-ngapain juga. Hihihi, maap ya kak.

Satu sisi saya senang indira sudah bisa menagih jalan-jalan, yang artinya mamaknya makin gampang modus bikin proposal jalan-jalan untuk pak suami. Lebih dari itu saya bangga jiwa berpetualang indira mulai tumbuh. Tetapi ada beberapa hal yang harus yang saya jelaskan ke Indira kenapa kita tidak bisa liburan di Akhir tahun

1. Haram liburan di peak season
Alasannya sederhana saja, mahal cui. Apalagi kalau bawa rombongan sirkus kayak kita ini. Tiket pesawat dan hotel jelas sangat tidak bersahabat di musim liburan seperti ini. Pun menggunakan darat juga bukan suatau pilihan yang ciamik, karena sudah dipastikan akan macet dimana-mana. Ujung-ujungnya sih jadi tidak menikmati kan, jadi mending bobo cantik di rumah saja

2. Akhir tahun = werk werk werk
Sebagai pekerja di bidang keuangan, akhir tahun bukan waktu yang tepat bagi pak suami untuk mengambil jatah cutinya. Justru ini adalah saat-saat super sibuk buat suami saya. Jadi anak-anak sabar yah, tahan hasrat jalan-jalan kalian dulu.

3. you can find happines everywhere
ini jelas ngeles mamaknya. Tujuan dari liburan itu adalah meng-non aktifkan segala aktifitas sehari-hari yang mereka lakukan. Yang penting shalat dan makan tepat waktu saja, yang lain mah bebas sebebasnya. ngga mandi, boleeeeh. ngacak-ngacak rumah, boleeeeeh. Pokoknya bebas lah. Nah untuk itu mamaknya juga harus sedikit kreatif menciptakan suasana baru biar anak-anak tetap merasakan aura liburan meski hanya di rumah saja. Salah satunya adalah dengan main tenda di dalam rumah.


Beruntung disaat yang tepat kita dikirim tepee tent sama tante cantik, tante karin. Teepee Tent atau tenda ala ala indian ini adalah salah satu penyelamat liburan indira dan saudara-saudaranya biar tetap ceria.

Biar lebih menarik saya ajak anak-anak bikin api-apian dari kertas krep dan bahan bekas lainnya. Hasilnya terbukti anak-anak senangnya udah kayak apa. Anak-anak saya mure emang, dikasi pemen aja juga senangnya tingkat dewa kok, apalagi ini.

Nah kalau ada yang mau nyontek bikin api-apian, berikut saya bagi tutorialnya. Mudah-mudahan saya ngga ngasi ajaran sesat ya, soalnya bikinnya mengarang bebas bin sotoy. hehhehe

Bahan :
Koran bekas
Kertas kartun hitam
Kertas krep warna merah & orange

Alat yang dibutuhkan :
Isolasi bening
Gunting

Cara membuatnya :
Pertama gulung koran bekas menjadi memanjang, lalu rekatkan dengan isolasi. Bungkus gulungan tersebut dengan kertas kartun hitam. Buat menjadi beberapa buah. Pura-puranya ini adalah kayu bakar

Potong kertas krep merah & orange memanjang. Lalu pasang di gulungan koran bekas tadi yang sudah disulap jadi kayu bakar. Susun seakan-akan kertas krep adalah apinya. Sudah jadi deh. Gampang kan ya? Gampang lah. Cuma potang potong doang udaaah kelar.

Terus kalau tendanya gimana? Kalau mau tendanya lebih gampang lagi, cukup buka instagram, cari nook and nap, pilih motif yang sesuai selera, hubungi penjualnya, transfer, duduk manis di rumah, sudah deh tendanya jadi milik kalian.

Karena saya lagi baik hati, nih saya kasi beberapa bocoran motif teepe tent yang ada di nook and nap. Siap siap mupeng ya...
sumber foto : koleksi nookandnap
sumber foto : koleksi nookandnap



sumber foto : koleksi nookandnap


Lucu-lucu kan? Buruan di-stalking IG nya. Terutama buat teman-teman yang ada di Pekan Baru dan sekitarnya, pesan gih, ini dibikinnya di Duri lho, Jadi ngga perlu ongkir mahal-mahal, dijamin nyampe ke rumah dengan selamat. Yang paling penting jangan lupa bilang dapat infonya dari blog mamak cantik baik hati nan rajin menabung ini ya. Wajib bilang lho itu.



Share:

20 comments:

  1. lucu banget mbak.. jadi pingin stalking igna

    ReplyDelete
    Replies
    1. Cus di stalking mba. Siap2 makin mupeng yaa

      Delete
  2. So cute! keren banget mbak tendanya..bikin anak-anak betah ya dirumah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iya banget. Aku aja gemees sama tendanya

      Delete
  3. Aaakkk pingin tent gituuu..Ahahaha Dari dulu kepingin mulu mba, tp belum terealisasi nih :D Liburan d rmh seru jg kok mba asal mau rumah kayak kapal pecah ya hihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iyaa, seru buat anak2, puyeng buat mamaknya ya..

      Delete
  4. Udah beberapa kali naksir teepe buat raya, tapi selalu gagal beli karena keingetan rumah yg seiprit hihihih.. itu asli teepenya lucuuu tapi mau disimpen dimana yaa.. huhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo dilipet kecil lhooo mba. Yuuk beli yuuk. Raya psti suka deh *kompor. Hahaha

      Delete
  5. gak boleh bilang haram loh mbak liburan di peak sesaon..mana tau ada rejekinya saat itu, dan kalian bisa liburan ?? Hayoo... tak ada yang tak mungkin toh di Dunia ini..
    btw gambar teepe / tenda nya lucu2..tapi anak saya laki2 dah sma..hahhah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin. Iya jg ya? Tp tetep aja klo peak season psti cendol, org2 pd berjubel, jd ga nikmati jg kan. Hehehhehe

      Delete
    2. Aamiin. Iya jg ya? Tp tetep aja klo peak season psti cendol, org2 pd berjubel, jd ga nikmati jg kan. Hehehhehe

      Delete
  6. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  7. Tendanya lucu ya buat anak2 main di dalam rumah.

    Sama nih Mbak, kalau liburan ngga kemana2. Ngga betah macetnya.

    ReplyDelete
  8. Kita sebagai orang tua sih mungkin udah bosen pergi-pergian, tapi anak-anak yang masih gairah main nya tinggi harus dikasih penjelasan dan harus diarahkan ke hal kreatif kayak gini.. Keren! Liburan di rumah juga menyenangkan kok! ;)

    ReplyDelete
  9. Saya pun malas liburan di musim liburan. Udah mahal, padat pula. Ga enjoy jadinya. Mending pas weekdays aja, orang lain kerja... saya kelayapan, haha... Mau camping2an di rumah memang seru juga, hampir semua anak suka ya. Apalagi tendanya cakep2

    ReplyDelete
  10. Naksir tendanya, mba. Anak-anakku suka banget main kemah di rumah. Kadang di lantai atas. Ada tenda anak-anak dan sudah nggak karuan. Ada yang patah-patah.

    ReplyDelete
  11. Lucuuu, coba mampir ahh ke IG nya..emang malas keluar kalo peak season rame pisaan

    ReplyDelete
  12. Tendanya lucu2 banget.. Tapi anak saya sudah gede gak bakal muat tendanya. Atau buat emaknya sendiri aja ya.. Hehehe *haiyaah :D

    ReplyDelete
  13. iyah sih mba..liburan akhir tahu memang tidak semestinya ke luar kota...yang penting membuat keluarga kita senang menimati libranya..hehhe

    ReplyDelete